Petaka di Lintasan: 5 Pembalap F1 yang Meregang Nyawa akibat Insiden Fatal

7 April 2020, 17:00 WIB
Editor: I Gede Ardy Estrada
Formula 1 2020 belum bisa digelar karena wabah virus corona.
Formula 1 2020 belum bisa digelar karena wabah virus corona. /Grafis Dede S. Mauladi / Skor.id

  • Teknologi dan usaha preventif tidak menjamin 100 persen keselamatan pembalap F1 di sirkuit.
  • Ajang F1 telah menelan banyak korban sepanjang 69 tahun pelaksanaannya.
  • Ayrton Senna salah satu pembalap yang tewas akibat insiden fatal dalam perlombaan F1.

SKOR.id – Tak peduli seberapa keras usaha regulator dan betapa canggih teknologi digunakan, tidak ada jaminan ajang balap bisa berjalan aman 100 persen, termasuk Formula 1 (F1).

Sebab, pihak federasi, operator, maupun penyelenggara tak akan mampu memprediksi kemungkinan insiden yang bisa terjadi saat grand prix (GP) atau race (balapan) berlangsung.

Keselamatan pembalap selalu ada dalam menu pembahasan utama semua pihak terkait setiap tahun. Memastikan mereka aman adalah prioritas Federasi Balap Mobil Internasional (FIA) dan F1.

Sepanjang penyelenggaraannya, event balap mobil paling populer di dunia ini telah mencatatkan banyak kecelakaan fatal di lintasan, bahkan tak sedikit yang berujung kematian.

Total 52 driver F1 tewas selama 69 tahun pelaksanaannya sejak 1950 silam. Karena itu, solusi tak pernah berhenti dicari dan teknologi terus dikembangkan demi meminimalkan insiden.

Sekarang setiap mobil F1 memiliki sejumlah fitur perlindungan untuk mengurangi risiko cedera Lewis Hamilton dan kawan-kawan jika mengalami kecelakaan saat balapan.

Seluruh kendaraan dilengkapi airbag (kantong udara), sensor pemadam kebakaran, serta sistem halo di depan kemudi sebagai proteksi agar driver tidak terkena puing sisa kecelakaan.  

Baca Juga: Batas Anggaran F1 Bisa Dipangkas hingga Rp1,6 Triliun per Musim

Para pembalap F1 juga diwajibkan untuk memakai seragam tahan api dan penyangga leher untuk meredam ancaman cedera akibat kecelakaan yang mungkin dialami.

Meski level keamanan terus meningkat, dengan mobil yang bisa melaju lebih dari 300 km/jam, F1 tetap menyisakan ruang untuk terjadinya kecelakaan yang berujung kematian.

“Pertama harus dipahami, selalu ada risiko yang bakal Anda hadapi begitu berada di dalam mobil (F1) dan Anda tidak tahu apa yang harus dilakukan,” kata juara dunia F1 empat kali, Sebastian Vettel.

Intinya, pembalap tim Ferrari itu menegaskan bahwa fokus para driver sangat vital. Berkendara melahap lebih dari 50 lap (putaran) bukan perkara mudah. Kesalahan sekecil apa pun bisa berakibat fatal.

Dan hal ini telah terbukti dan pernah terjadi pada gelaran F1. Dari berbagai sumber, Skor.id merangkum lima pembalap yang kehilangan nyawa akibat insiden fatal di lintasan.

Ronnie Peterson (Sirkuit Monza, GP Italia – 10 September 1978)

Karier Ronnie Peterson tergolong singkat di F1, hanya delapan tahun dari 1970-1978. Pembalap asal Swedia ini dikenal dengan julukan Superswede.

Bukan tanpa alasan Petersen mendapatkan nickname itu. Ia dianggap sebagai salah satu pembalap tercepat dalam sejarah F1. Caranya mengemudi sangat agresif dan sulit ditebak.

Kendati memiliki potensi, Ronnie Petersen dinilai minus determinasi yang dibutuhkan untuk menjadi juara dunia F1. Pencapaian terbaiknya adalah runner-up pada 1971 dan 1978.

Baca Juga: 5 Pembalap F1 Terbaik Sepanjang Masa Versi Nico Rosberg

Meski tak pernah juara dunia, Peterson sosok driver yang dikagumi karena kepribadiannya yang ramah dan sopan. F1 sangat terpukul saat tragedi menimpanya di Sirkuit Monza, pada 10 September 1978.

Insiden terjadi pada awal race GP Italia. Mobil juara dunia F1 1976 James Hunt menabrak Petersen. Lotus 78 yang dikendarai Superswede lalu menabrak pagar pembatas sebelum akhirnya terbakar.

Ia pun segera dilarikan ke rumah sakit. Petersen mengalami tujuh patah tulang pada satu kaki dan tiga di kaki lainnya. Pada 11 September 1978, sehari usai GP Italia, Superswede wafat akibat embolisme.

Sebagai bentuk penghormatan, gitaris The Beatles George Harrison, yang dikenal sebagai penggemar F1, mempersembahkan lagu ciptaannya untuk Ronnie Petersen berjudul Faster.

Gilles Villeneuve (Sirkuit Zolder, GP Belgia – 8 Mei 1982)

Gilles Villeneuve adalah salah satu driver F1 paling populer. Ia memulai karier di ajang balap jet darat itu pada 1977 bersama McLaren. Berselang satu tahun pria Kanada tersebut hijrah ke Ferrari.

Malangnya, perjalanan Villeneuve hanya bertahan selama enam tahun. Kecelakaan tragis dalam sesi kualifikasi jelang GP Belgia di Sirkuit Zolder pada 8 Mei 1982 menewaskannya.

Ferrari 126C2 yang dikemudikan Gilles Villeneuve menabrak bagian belakang mobil March 821 milik Jochen Mass, lalu terlempar ke udara dengan estimasi kecepatan 200-225 km per jam.

Insiden tersebut menghempaskan mobil Villeneuve sejauh lebih dari 100 meter sebelum menukik tajam ke tanah dan hancur saat berguling di sepanjang tepi lintasan.

Saat itu, ia masih berada di kursinya. Namun helm yang dikenakan sudah terlepas, ditemukan 50 meter dari rongsokan mobil. Tim dokter Rumah Sakit St. Raphael mendiagnosanya mengalami patah leher.

Villeneuve hanya bertahan beberapa jam setelah kecelakaan fatal tersebut. Ia menghembuskan napas terakhir pada usia 32 tahun dengan pencapaian terbaik F1 sebagai runner-up 1979.

Nama Gilles Vileneuve diabadikan sebagai nama sirkuit di Quebec, Kanada. Legasinya di F1 dilanjutkan sang putra, Jaques, yang sukses menjadi juara dunia pada 1997 bersama Williams. 

Roland Ratzenberger (Sirkuit Imola, GP San Marino – 30 April 1994)

Sabtu, 30 April 1994 menandai akhir pekan kelam GP San Marino di Sirkuit Imola. Pada hari itu, Roland Ratzenberger kehilangan nyawanya dalam sesi kualifikasi final.

Sinyal buruk sudah terlihat pada putaran sebelumnya ketika pembalap Austria itu keluar jalur yang menyebabkan sayap bagian depan mobilnya, Simtek S941, mengalami kerusakan.

Alih-alih masuk pit stop, Roland Ratzenberger memilih terus melanjutkan kualifikasi dengan kondisi kendaraan yang tidak ideal demi meraih posisi di grid depan.

Karena kecepatan yang tinggi, sayap mobilnya patah dan masuk ke kolong Simtek S941. Akibatnya, Ratzenberger kesulitan mengendalikan kendaraannya yang lalu menghantam dinding pembatas.

Kala itu, Simtek S941 yang dikemudikan Ratzenberger melaju dengan kecepatan 314,9 km per jam. Nyawanya tidak terselamatkan begitu tiba di Rumah Sakit Maggiore, Bologna.

Baca Juga: Sirkuit Silverstone Tawarkan Trek Berbeda untuk Gelar Dua Balapan F1

Roland Ratzenberger meninggal akibat kerusakan tulang tengkorak pada musim debutnya di F1 tersebut. Ia baru sempat menjalani dua balapan, yakni GP Brasil dan GP Pasifik (Jepang).

Siapa sangka, kematian Ratzenberger pada usianya yang ke-33 tahun disusul oleh insiden tragis lain, yakni tewasnya Ayrton Senna dalam race di Imola, keesokan harinya.   

Ayrton Senna (Sirkuit Imola, GP San Marino – 1 Mei 1994)

Ayrton Senna dianggap sebagai salah satu pembalap terbaik dalam sejarah F1 meski kariernya berakhir tragis di GP San Marino. Insiden dalam balapan itu merengguh nyawanya dalam usia 34 tahun.  

Senna sukses menjadi juara dunia tiga kali bersama McLaren sebelum bergabung ke Williams pada 1994. Driver asal Brasil ini memutuskan tetap turun dalam balapan di Sirkuit Imola, 1 Mei tahun tersebut.

Padahal, sehari sebelumnya pembalap Simtek Roland Ratzenberger tewas dalam sesi kualifikasi. Kala itu, Senna pun vokal menuntut peningkatan prosedur keamanan kepada FIA dan operator F1.  

Pasca-insiden Ratzenberger pada 30 April 1994, profesor Sid Watkins menyarankannya mundur dari balapan. Kepala Medis FIA itu cemas dengan mental Senna setelah dua kecelakaan fatal di Imola.

Pertama yang membuat pembalap Jordan sekaligus kompatriotnya, Rubens Barrichello, nyaris meregang nyawa. Kedua yang menewaskan Ratzenberger. Namun saran Watkins diabaikan Ayrton Senna.

Saat memimpin balapan pada lap ke-7, mobil Senna keluar jalur di tikungan Tamburello lalu menabrak keras tembok pembatas dengan kecepatan 211 km/jam. Nyawa sang legenda tak tertolong.

Hasil otopsi menyebutkan Senna wafat akibat cedera parah pada kepala. Dalam mobilnya ditemukan bendera Austria yang hendak dikibarkan untuk menghormati Ratzenberger usai balapan. 

Jules Bianchi (Sirkuit Suzuka, GP Jepang – 5 Oktober 2014)

Setelah lebih dari dua dekade pasca tragedi Ayrton Senna, F1 kembali memakan korban. Jules Bianchi meregang nyawa pada 17 Juli 2015, hampir setahun pasca-insiden fatal di Sirkuit Suzuka.

Bianchi turun dalam GP Jepang pada 5 Oktober 2014. Kondisi sirkuit tidak ideal karena hujan yang disebabkan Topan Phanfone membuat lintasan tergenang dan jarak pandang terganggu.

Dalam balapan itu, Jules Bianchi mengendarai Marrusia MR03B yang menggunakan mesin Ferrari V6t. Pada lap ke-43, ia kehilangan kontrol mobil dan berbelok kencang menuju Dunlop Curve.

Bianchi lalu bertabrakan dengan traktor derek yang menyebabkan kerusakan parah pada MR03B. Menurut catatan FIA, kecelakaan terjadi dalam kecepatan 123 km per jam.

Pembalap Prancis tersebut sempat mendapatkan perawatan di lokasi sebelum dibawa ke Rumah Sakit Umum (RSU) Yokkaichi yang berjarak 15 km dari Sirkuit Suzuka dan ditempuh selama 32 menit.

Bianchi terpaksa dilarikan ke RSU dengan mobil ambulans karena transportasi menggunakan helikopter mustahil dilakukan mengingat kondisi cuaca ketika itu sangat buruk.   

Ia mengalami cedera kepala parah dan koma panjang pasca-operasi. Setelah sembilan bulan bertahan, Jules Bianchi menghembuskan napas terakhirnya pada 17 Juli 2015 dalam usia 25 tahun.

  • Sumber: Intents GP, racing-elite.com
  • Tag

    Video

    Terbaru

    Formula 1

    Rabu, 7 Desember 2022

    Charles Leclerc Resmi Umumkan Perpisahan dengan Sang Kekasih

    Lewat unggahan di media sosial, Charles Leclerc resmi mengumumkan perpisahan dengan sang kekasih, Charlotte Sine.

    Formula 1

    Rabu, 7 Desember 2022

    Alasan Gerhard Berger Dinilai Ideal Menduduki Posisi Prinsipal Tim Ferrari F1

    Gerhard Berger dinilai sosok yang tepat untuk menggantikan Mattia Binotto sebagai Prinsipal Tim Scuderia Ferrari.

    Formula 1

    Selasa, 6 Desember 2022

    Christian Horner Tak Kaget Mattia Binotto Mundur dari Ferrari

    Prinsipal Red Bull Racing Christian Horner membantah kemungkinan gabung Ferrari menyusul mundurnya Mattia Binotto.

    Formula 1

    Selasa, 6 Desember 2022

    Pierre Gasly Anggap AlphaTauri sebagai Saksi Kunci Perjalanan Kariernya di F1

    Pierre Gasly bersyukur melewati balapan pertama hingga kemenangan perdana bersama dengan AlphaTaury.

    Formula 1

    Senin, 5 Desember 2022

    Damon Hill Komentari Karier Mick Schumacher di F1

    Damon Hill sebut kegagalan Mick Schumacher di F1 karena dia tak mampu menghadapi tekanan balap.

    Formula 1

    Senin, 5 Desember 2022

    Kesampingkan Hamilton, Tost Sebut Verstappen Akan Bersaing dengan Leclerc dan Russell pada F1 2023

    Bos Tim AlphaTauri yakin George Russell sudah mampu menggantikan Lewis Hamilton di Tim Mercedes.

    Formula 1

    Senin, 5 Desember 2022

    Toto Wolff Sesumbar Budget Cap Untungkan Mercedes sebagai Tim Terhebat di F1

    Menurut Prinsipal Mercedes Toto Wolff, budget cap juga akan menjadikan Lewis Hamilton pembalap terbaik sepanjang masa.

    Formula 1

    Minggu, 4 Desember 2022

    Mercedes Buka Pintu Datangkan Mick Schumacher

    Mercedes dikabarkan siap menampung putra dari Mick Schumacher.

    Formula 1

    Sabtu, 3 Desember 2022

    Lewis Hamilton-Carlos Sainz Bayar Denda Terbanyak di F1 2022

    Lewis Hamilton dan Carlos Sainz Jr masing-masing harus membayar denda hingga 26 ribu dolar AS atas sejumlah pelanggaran yang mereka lakukan sepanjang F1 musim 2022.

    Formula 1

    Sabtu, 3 Desember 2022

    Munculnya Kabar Perselisihan Mattia Binotto dan Charles Leclerd Diragukan Eks Musuh Ferrari Ini

    Eks pembalap McLaren, Mika Hakkinen meragukan kabar yang menyebut Charles Leclerc bersilisih dengan Mattia Binotto

    Terpopuler Satu Pekan

    Keyword Populer

    Sepak Pojok

    X