Ngeri, Nicholas Latifi Mengaku Dapat Ancaman Pembunuhan usai ''Bikin Kacau'' F1 GP Abu Dhabi 2021

22 Desember 2021, 19:15 WIB
Editor: Doddy Wiratama
Nicholas Latifi, pembalap Williams asal Kanada.
Nicholas Latifi, pembalap Williams asal Kanada. /Twitter/NicholasLatifi

  • Pembalap Williams, Nicholas Latifi, menjadi "aktor utama" di balik kekacauan yang terjadi pada pengujung F1 GP Abu Dhabi 2021.
  • Kecelakaan yang dialaminya jelang akhir balapan membuat safety car diturunkan dan turut memengaruhi hasil akhir juara dunia F1 2021.
  • Nicholas Latifi pun sempat mendapat ancaman pembunuhan karena dianggap sebagai biang kerok kegagalan Lewis Hamilton jadi juara dunia F1 2021

SKOR.id - Ajang F1 GP Abu Dhabi 2021 diwarnai insiden yang menyebabkan kekacauan jelang akhir lomba.

Pembalap Williams, Nicholas Latifi, kehilangan kendali atas mobilnya pada lap ke-54. Insiden ini membuat safety car terpaksa diluncurkan.

Lewis Hamilton (Mercedes-AMG Petronas), yang dapat arahan bertahan di lintasan, berjuang keras mempertahankan posisi terdepan dengan kondisi ban hard lawasnya.

Sedangkan rivalnya, Max Verstappen (Red Bull Racing), menggunakan kesempatan itu untuk mengganti ban mobilnya menjadi tipe soft yang lebih segar.

Semua pun tahu akhir dari drama ini. Verstappen dengan cukup leluasa menyalip Hamilton di lap terakhir dan akhirnya finis sebagai pemenang balapan sekaligus juara dunia F1 2021.

Sementara itu, Hamilton yang tinggal sejengkal dari gelar juara dunia kedelapannya mesti gigit jari karena mengakhiri balapan di posisi kedua.

Tahu dirinya bakal diserang habis-habisan karena punya andil penting dari drama di atas, Latifi pun memutuskan untuk menghilang sejenak dari dunia maya.

Pembalap kelahiran Kanada tersebut baru menulis pernyataan resmi sepekan setelah GP Abu Dhabi di laman pribadinya.

"Begitu balapan selesai, saya tahu bahwa banyak pihak akan menyerang saya di media sosial," ujar Latifi, dikutip dari Crash.

"Saya bahkan sempat berpikir untuk menghapus akun Instagram dan Twitter saya selama beberapa hari karena saya sadar betul betapa kejamnya dunia maya."

"Ini bukan kali pertama saya mengalaminya. Saya kira, semua atlet yang berkompetisi di kejuaraan level dunia juga pernah mengalami hal yang sama," tuturnya menambahkan.

Yang tidak diprediksi oleh Latifi adalah adanya ancaman pembunuhan di antara berbagai komentar negatif yang diterimanya dari warganet.

"Hanya butuh satu insiden di saat yang salah untuk membuat orang-orang mengeluarkan sisi terburuknya, bahkan mereka yang menganggap dirinya fans olahraga ini," kata Latifi.

"Saya benar-benar terkejut saat membaca komentar-komentar bernada kebencian, kekerasan, bahkan beberapa di antaranya berisi ancaman pembunuhan," tuturnya.

Latifi yang merasa kecewa lantas menyebut mereka yang memberi komentar negatif kepadanya tak layak menyandang status sebagai fans.

"Anda tentu berhak punya pendapat sendiri tetapi jika Anda menggunakan hak itu untuk menyerang saya atau orang-orang terdekat saya, anda bukan fans sejati olahraga ini," ujarnya.

"Untungnya, saya sudah hidup lama (punya pengalaman di ajang balap) untuk sadar bahwa hal terbaik yang bisa saya lakukan adalah melupakan segala komentar negatif tersebut."

"Peristiwa ini membuat saya sadar, betapa pentingnya bekerja bersama untuk menghentikan kebiasaan buruk ini, termasuk dengan tidak tinggal diam," ujarnya memungkasi.

 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 
 

Sebuah kiriman dibagikan oleh Skor.id (@skorindonesia)

Berita Formula 1 lainnya:

Mick Schumacher Menuju Ferrari di Musim F1 2022, Ini Perannya di Balik Kemudi

Resmi Tinggalkan F1, Ini Deretan Pembalap yang Dibawa Honda Jadi Juara Dunia

Bos Red Bull Racing Terintimidasi Tindakan Mercedes Usai F1 GP Abu Dhabi 2021

  • Sumber: Crash
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Formula 1

    Jumat, 17 Desember 2021

    Distribusi Mesin dari Tiga Pabrikan Otomotif di F1 2022

    Tercatat hanya Mercedes, Ferrari, dan Renault, pabrikan otomotif dunia yang memproduksi mesin F1.

    Formula 1

    Sabtu, 18 Desember 2021

    Bos Tim F1 Pilih Max Verstappen sebagai Pembalap Terbaik di Musim 2021

    Max Verstappen dipilih sebagai pembalap terbaik F1 2021 oleh bos-bos tim

    Formula 1

    Senin, 20 Desember 2021

    Kepercayaan Diri Yuki Tsunoda Meningkat Usai F1 GP Abu Dhabi 2021

    Yuki Tsunoda semakin percaya diri setelah finis keempat pada seri penutup F1 2021.

    Terbaru

    Formula 1

    Rabu, 25 Mei 2022

    ''Mengintil'' Mobil Sergio Perez di F1 GP Spanyol, Lewis Hamilton Diduga Lakukan Pelanggaran

    Beredar video Lewis Hamilton berjalan di belakang mobil Red Bull milik Sergio Perez usai balapan Formula 1 GP Spanyol.

    Formula 1

    Selasa, 24 Mei 2022

    Terungkap, Ini Penyebab Charles Leclerc Gagal Finis di GP Spanyol 2022

    Pembalap Ferrari, Charles Leclerc, kembali menuai hasil buruk usai gagal finis pada F1 GP Spanyol 2022 yang digelar akhir pekan lalu.

    Formula 1

    Senin, 23 Mei 2022

    Fernando Alonso Pilih Damai dengan FIA usai Lontarkan Kritikan ke Steward

    Fernando Alonso memilih berdamai dengan FIA terkait masalah yang terjadi saat F1 GP Miami.

    Formula 1

    Senin, 23 Mei 2022

    10 Fakta Menarik F1 GP Spanyol 2022

    Beberapa fakta menarik tercipta selama gelaran F1 GP Spanyol 2022 di Sirkuit Catalunya.

    Formula 1

    Senin, 23 Mei 2022

    Charles Leclerc di F1 GP Spanyol 2022, Sial di Lintasan dan Tangga Juara

    Setelah gagal di Spanyol, target Charles Leclerc adalah memperbaiki penampilan di F1 GP Monako 2022.

    Formula 1

    Sabtu, 21 Mei 2022

    Hasil Kualifikasi F1 GP Spayol 2022: Sempat Melintir, Charles Leclerc Amankan Pole Position

    Charles Leclerc melanjutkan tren positifnya dalam tiga sesi latihan bebas F1 GP Spanyol 2022 dengan menyabet pole position saat kualifikasi.

    Formula 1

    Kamis, 19 Mei 2022

    Jadwal F1 GP Spanyol 2022: Menanti Duel Verstappen-Leclerc di Trek Favorit Lewis Hamilton

    Ajang F1 2022 akan menggelar seri keenam pada akhir pekan ini.

    Formula 1

    Rabu, 18 Mei 2022

    F1 Resmi Pangkas Kalender Balapan 2022, Coret GP Rusia dan Tanpa Pengganti

    Rabu (18/5/2022), FIA dan Formula 1 menegaskan bahwa kalender 2022 hanya 22 seri setelah GP Rusia dicoret.

    Formula 1

    Rabu, 18 Mei 2022

    Max Verstappen Ungkap Syarat Pindah Tim pada Masa Depan

    Keberhasilan Max Verstappen menjuarai Formula 1 2021 membuat namanya meroket.

    Formula 1

    Selasa, 17 Mei 2022

    Masih Melempem di F1, Mick Schumacher Dituntut Mampu Bersaing

    Prinsipal Haas, Guenther Steiner, berharap Mick Schumacher segera meraih poin pertamanya dalam Formula 1.
    X