Eddie Irvine Sarankan Ferrari Lakukan Team Order agar Charles Leclerc Juara F1 2022

19 April 2022, 13:40 WIB
Penulis: Adhitya Zulfan
Editor: Rais Adnan
Mantan pembalap F1, Eddie Irvine, memberikan saran kepada mantan timnya Ferrari agar Charles Leclerc juara pada musim ini.
Mantan pembalap F1, Eddie Irvine, memberikan saran kepada mantan timnya Ferrari agar Charles Leclerc juara pada musim ini. /Instagram @eddieirvineofficial

 

 

  • Eddie Irvine, pembalap yang dikenal flamboyan dan playboy ini menyuarakan wacana agar Ferrari menerapkan taktik “team order” di waktu yang tepat.
  • Hal ini ia sarankan dengan tujuan untuk membantu Charles Leclerc memberikan gelar juara F1 kepada Scuderia untuk pertama kalinya, sejak terakhir dipersembahkan oleh Kimi Raikkonen pada tahun 2007. 
  • Tercatat ada 14 race “team order” untuk Irvine demi memuluskan persaingan Schumi dengan beberapa pembalap, antara lain Damon Hill dan Mika Hakkinen.

SKOR.id - Para fans F1 sejak akhir 1990-an hingga awal 2000-an pasti tidak asing lagi dengan nama Eddie Irvine. Ya, ia adalah driver kedua Scuderia Ferrari di awal bergabungnya Michael Schumacher ke tim Kuda Jingkrak tersebut. 

Pembalap yang dikenal flamboyan dan playboy ini menyuarakan wacana agar Ferrari menerapkan taktik “team order” di waktu yang tepat, agar Charles Leclerc bisa memenangkan perebutan takhta juara dunia pada tahun 2022 ini atas Max Verstappen. 

Leclerc sejauh ini sudah membuka gap selebar 46 poin dengan Verstappen setelah tiga race pembuka pada musim 2022. Sementara dengan rekan setimnya yaitu Carlos Sainz Jr, jaraknya adalah 38 poin.

Andaikan nanti di Imola, Leclerc bisa sukses melewati race tanpa kesalahan, ia bisa mencatatkan sejarah sebagai pembalap yang memimpin klasemen dengan poin terbanyak dalam empat race sepanjang sejarah F1. 

Tetapi walaupun masih ada 20 race tersisa pada musim 2022, Eddie Irvine sudah mewanti-wanti Mattia Binotto (bos Scuderia Ferrari) untuk “menurunkan” posisi Sainz menjadi pembalap kedua. Dengan tujuan untuk membantu Leclerc memberikan gelar juara F1 kepada Scuderia untuk pertama kalinya, sejak terakhir dipersembahkan oleh Kimi Raikkonen pada tahun 2007. 

Sedikit menengok ke belakang, Irvine menghabiskan waktu empat tahun di Ferrari, berpartner dengan Schumi mulai tahun 1996 hingga 1999. Dalam tiga musim pertamanya di Scuderia, Irvine dikenal sebagai “korban” dari “team order” Ferrari yang bertujuan untuk membantu Schumi untuk mendapatkan gelar juara.

Tercatat ada 14 race “team order” untuk Irvine demi memuluskan persaingan Schumi dengan beberapa pembalap, antara lain Damon Hill dan Mika Hakkinen. Tapi sangat disayangkan, walau sering dibantu “team order” di rentang masa itu justru Schumi tidak berhasil untuk merebut satu pun gelar juara dunia bersama Ferrari.

Itu disebabkan oleh beberapa insiden, drama, hukuman, dan kecelakaan yang diderita Schumi pada waktu itu. Prestasi terbaik Irvine adalah di penghujung kebersamaannya bersama Ferrari, yaitu peringkat kedua di klasemen akhir pembalap F1 musim 1999. 

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Eddie Irvine (@eddieirvineofficial)

“Kalau saya jadi Mattia, saya bakal memberikan team order, seperti yang saya rasakan di masa saya. Karena mengalahkan Verstappen memang sudah cukup sulit,” ucap Irvine, seperti dilansir Gazzetta dello Sport.

Irvine menambahkan bahwa potensi masalah yang akan dihadapi Ferrari adalah perbedaan level antara Leclerc dan Sainz tidaklah setimpang antara Verstappen dan Perez. Pada musim 2021, Verstappen telah membuktikan dengan nyata bahwa ia jauh lebih baik dibandingkan Perez. Sementara di Ferrari, peringkat Sainz berada di atas Leclerc dengan selisih 5,5 poin.

“Akan menjadi masalah untuk Leclerc, karena Sainz yang notabene saat ini ada di posisi pembalap kedua, bisa saja suatu saat (pada sebuah race) berada di depan Leclerc," ujar Irvine.

Besar kemungkinan Irvine berani menganjurkan hal ini kepada Mattia Binotto karena semasa Irvine menjadi pembalap di Ferrari, Binotto adalah engineer yang menangani mobilnya dan mobil Schumi pada masa itu.

Baca Juga Berita F1 Lainnya:

Valtteri Bottas Lebih Bahagia di Alfa Romeo daripada Jadi Bayangan Lewis Hamilton

Charles Leclerc Berharap Ferrari Tak Coba-coba di Sirkuit Imola

Klik gambar untuk mengunggah app Skor.id.
Klik gambar untuk mengunggah app Skor.id.

Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.
Klik gambar untuk mengunjungi aset digital kami.

 

 

  • Sumber: Gazzetta dello Sport
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Formula 1

    Kamis, 14 April 2022

    Mantan Bos Tim F1 Sarankan Sebastian Vettel Segera Pensiun

    Mantan bos tim Formula 1, Giancarlo Mardi, menyarankan Sebastian Vettel untuk pensiun karena tak lagi kompetitif.

    Formula 1

    Sabtu, 16 April 2022

    Tertinggal di F1 2022, Bos Mercedes Sebut Ferrari Unggul 10 Tenaga Kuda

    Prinsipal Mercedes-AMG Petronas, Toto Wolff, mengakui Ferrari unggul jauh atas timnya pada F1 2022.

    Formula 1

    Sabtu, 16 April 2022

    Makna Penting F1 GP Emilia Romagna 2022 untuk Max Verstappen

    Performa Max Verstappen dalam seri keempat F1 2022 bakal menentukan posisinya dalam persaingan untuk gelar juara dunia musim ini.

    Formula 1

    Sabtu, 16 April 2022

    Belum Mampu Bersaing di F1, Mick Schumacher Masih Butuh Waktu

    Mick Schumacher masih butuh waktu untuk mengembangkan kemampuannya dalam ajang F1.

    Terbaru

    Formula 1

    Rabu, 25 Mei 2022

    ''Mengintil'' Mobil Sergio Perez di F1 GP Spanyol, Lewis Hamilton Diduga Lakukan Pelanggaran

    Beredar video Lewis Hamilton berjalan di belakang mobil Red Bull milik Sergio Perez usai balapan Formula 1 GP Spanyol.

    Formula 1

    Selasa, 24 Mei 2022

    Terungkap, Ini Penyebab Charles Leclerc Gagal Finis di GP Spanyol 2022

    Pembalap Ferrari, Charles Leclerc, kembali menuai hasil buruk usai gagal finis pada F1 GP Spanyol 2022 yang digelar akhir pekan lalu.

    Formula 1

    Senin, 23 Mei 2022

    Fernando Alonso Pilih Damai dengan FIA usai Lontarkan Kritikan ke Steward

    Fernando Alonso memilih berdamai dengan FIA terkait masalah yang terjadi saat F1 GP Miami.

    Formula 1

    Senin, 23 Mei 2022

    10 Fakta Menarik F1 GP Spanyol 2022

    Beberapa fakta menarik tercipta selama gelaran F1 GP Spanyol 2022 di Sirkuit Catalunya.

    Formula 1

    Senin, 23 Mei 2022

    Charles Leclerc di F1 GP Spanyol 2022, Sial di Lintasan dan Tangga Juara

    Setelah gagal di Spanyol, target Charles Leclerc adalah memperbaiki penampilan di F1 GP Monako 2022.

    Formula 1

    Sabtu, 21 Mei 2022

    Hasil Kualifikasi F1 GP Spayol 2022: Sempat Melintir, Charles Leclerc Amankan Pole Position

    Charles Leclerc melanjutkan tren positifnya dalam tiga sesi latihan bebas F1 GP Spanyol 2022 dengan menyabet pole position saat kualifikasi.

    Formula 1

    Kamis, 19 Mei 2022

    Jadwal F1 GP Spanyol 2022: Menanti Duel Verstappen-Leclerc di Trek Favorit Lewis Hamilton

    Ajang F1 2022 akan menggelar seri keenam pada akhir pekan ini.

    Formula 1

    Rabu, 18 Mei 2022

    F1 Resmi Pangkas Kalender Balapan 2022, Coret GP Rusia dan Tanpa Pengganti

    Rabu (18/5/2022), FIA dan Formula 1 menegaskan bahwa kalender 2022 hanya 22 seri setelah GP Rusia dicoret.

    Formula 1

    Rabu, 18 Mei 2022

    Max Verstappen Ungkap Syarat Pindah Tim pada Masa Depan

    Keberhasilan Max Verstappen menjuarai Formula 1 2021 membuat namanya meroket.

    Formula 1

    Selasa, 17 Mei 2022

    Masih Melempem di F1, Mick Schumacher Dituntut Mampu Bersaing

    Prinsipal Haas, Guenther Steiner, berharap Mick Schumacher segera meraih poin pertamanya dalam Formula 1.
    X