pon-papua

Bos Haas Jawab Kritik soal Perekrutan 2 Pembalap Debutan untuk F1 2021

5 Januari 2021, 21:10 WIB
Penulis: Doddy Wiratama
Editor: Doddy Wiratama
Mick Schumacher turun memperkuat tim Haas dalam sesi FP1 F1 GP Abu Dhabi 2020 yang digelar di Sirkuit Yas Marina pada Jumat (11/12/2020).
Mick Schumacher turun memperkuat tim Haas dalam sesi FP1 F1 GP Abu Dhabi 2020 yang digelar di Sirkuit Yas Marina pada Jumat (11/12/2020). /(twitter.com/HaasF1Team)

SKOR.id - Tim Haas bakal mengandalkan jasa dua pembalap debutan untuk mengarungi kompetisi Formula 1 (F1) 2021. Mereka adalah Mick Schumacher dan Nikita Mazepin.

Pada musim 2020, Mick Scumacher dan Nikita Mazepin sama-sama mentas dalam ajang Formula 2 (F2). Keduanya pun tampil cukup menjanjikan.

Mick Schumacher bahkan berhasil tampil sebagai juara umum F2 2020, sedangkan Nikita Mazepin finis di peringkat kelima.

Meski begitu, langkah tim Haas merekrut dua pembalap dengan status rookie pada F1 2021 menuai kritikan.

Tim asal Amerika Serikat itu dinilai telah mengambil risiko besar karena tak memiliki pembalap pengalaman dalam skuad mereka.

Bos tim Haas, Guenther Steiner, pun mengaku telah menyadari risiko tersebut dan dia merasa pihaknya tak terlalu bermasalah dengan hal tersebut.

"Memang ada risiko pendatang baru membuat data yang tersedia menjadi terlalu sedikit. Namun, kami di sini untuk membantu mereka," ujarnya dikutip dari Speedweek.

"Keuntungan memiliki dua pembalap debutan adalah kami bisa menginstuksikan mereka ke arah perkembangan tertentu dan mereka punya kans untuk tumbuh bersama tim."

"Kami nyaris tidak pernah berkompetisi dengan dua pembalap rookie tetapi itu bukan berarti bahwa langkah ini otomatis menjadi kegagalan," ia menjelaskan.

Poster perkenalan Mick Schumacher sebagai pembalap Haas F1 untuk musim 2021
Poster perkenalan Mick Schumacher sebagai pembalap Haas F1 untuk musim 2021 (Haas/Twitter)

Steiner sejatinya tetap mempertimbangkan risiko yang ada. Namun, ia ingin Haas berpikir sedikit berbeda dari tim F1 lainnya.

Lagi pula, Steiner tak ingin langkahnya dalam menentukan strategi untuk Haas disetir oleh pendapat dari pihak luar.

"Saya ingat ketika orang bertanya-tanya mengapa kami mempertahankan Romain Grosjean begitu lama. Kami tidak melakukan apa yang orang lain lakukan," ujarnya.

"Kami melakukan apa yang menurut kami masuk akal. Hasilnya nanti akan menunjukkan apakah langkah kami benar."

Dalam kesempatan lain, Guenther Steiner menyebut langkah Haas merekrut Mick Schumacher dan Nikita Mazepin merupakan strategi jangka panjang.

Haas melihat musim 2021 adalah masa transisi sebelum F1 menggunakan mobil balap generasi baru pada musim 2022.

Kedua pembalap debutan itu pun dipersilakan membuat kesalahan sebagai proses pematangan sebelum tampil di F1 2022 yang menjadi "medan perang"  sesungguhnya.

Perekrutan Schumacher dan Mazepin juga memberi keuntungan tersendiri bagi Haas dari segi finansial, mengingat gaji mereka yang sangat terjangkau.

Terakhir, Guenther Steiner berharap agar Mick Schumacher dan Nikita Mazepin bisa berkembang baik layaknya Charles Leclerc dan Lando Norris.

Ikuti juga InstagramFacebook, dan Twitter dari Skor Indonesia.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Skor Indonesia (@skorindonesia)

Berita F1 Lainnya:

Mick Schumacher: Ayah adalah Pembalap F1 Terhebat Sepanjang Masa

Lewis Hamilton : Aturan Pembatasan Gaji F1 Bisa Mengganggu Talenta Muda

  • Sumber: speedweek.com
  • Tag

    Video

    Berita Terkait

    Formula 1

    Minggu, 3 Januari 2021

    3 Balapan Terbaik Formula 1 2020, Tak Sekadar Dominasi Lewis Hamilton dan Mercedes

    Gelaran Formula 1 2020 menjadi salah satu hiburan yang dapat dinikmati di tengah pandemi Covid-19.

    Formula 1

    Senin, 4 Januari 2021

    4 Syarat Lewis Hamilton untuk Kontrak Baru di Mercedes, dari Gaji hingga ''Status''

    Syarat yang diajukan Lewis Hamilton mulai dari gaji Rp674 juta hingga posisi struktural di tim yang berhak memutuskan perubahan mesin.

    Formula 1

    Selasa, 5 Januari 2021

    76 Hari Menuju Formula 1 2021, GP Australia Masih ''Belum Siap''

    Sirkuit Albert Park, Melbourne, yang menjadi arena lintasan GP Australia terancam tidak bisa menjadi venue pembukaan F1 2021.

    Terbaru

    Formula 1

    Rabu, 8 Desember 2021

    Perebutan Juara Dunia F1 2021: Lewis Hamilton 2 Kali Gagal Juara dalam Pertaruhan Terakhir

    Lewis Hamilton tiga kali menghadapi perburuan titel F1 hingga seri terakhir. Ia mengalami dua kali kekalahan dan menang sekali saja

    Formula 1

    Selasa, 7 Desember 2021

    5 Momen Lewis Hamilton Berebut Gelar Juara Dunia F1 hingga Balapan Terakhir

    Selama 15 tahun berkarier di F1, Lewis Hamilton lima kali berebut gelar juara dunia yang harus ditentukan lewat balapan terakhir.

    Formula 1

    Selasa, 7 Desember 2021

    13 Fakta Menarik F1 GP Arab Saudi 2021: Puncak Pertarungan 2 Calon Jawara

    Akhir pekan lalu, Sirkuit Jeddah Corniche akhirnya tuntas menjalankan tugasnya sebagai tuan rumah balap jet darat.

    Formula 1

    Senin, 6 Desember 2021

    Diwarnai Banyak Insiden, George Russell Minta Sirkuit Jeddah Corniche Dibuat Lebih Aman

    Pembalap Williams, George Russell, telah meminta Sirkuit Corniche Jeddah untuk dimodifikasi setelah gagal finis dari F1 GP Arab Saudi perdana.

    Formula 1

    Senin, 6 Desember 2021

    Max Verstappen: F1 Sekarang Bukan Perkara Balapan tetapi Hukuman

    Ajang F1 GP Arab Saudi 2021 telah rampung digelar pada Minggu (6/12/2021).

    Formula 1

    Senin, 6 Desember 2021

    Juara Dunia F1 2021 Ditentukan Seri Terakhir, Max Verstappen vs Lewis Hamilton Ukir Sejarah

    Duel perebutan gelar juara dunia F1 2021 antara Max Verstappen dan Lewis Hamilton dipastikan berlangsung hingga seri terakhir.

    Formula 1

    Senin, 6 Desember 2021

    Hasil F1 GP Arab Saudi: Lewis Hamilton Menang Dramatis, Persaingan Perebutan Juara Dunia Makin Sengit

    Dipenuhi sejumlah insiden, Lewis Hamilton berhasil menjadi yang tercepat di GP Arab Saudi.

    Formula 1

    Minggu, 5 Desember 2021

    FI GP Arab Saudi 2021: Tak Mau Kena Penalti, Max Verstappen Putuskan Tak Ganti Gearbox

    Max Verstappen mengalami nasib sial dalam rangkaian F1 GP Arab Saudi.

    Formula 1

    Minggu, 5 Desember 2021

    Rumor, Musim Depan F1 Gelar 6 Sprint Race

    F1 telah melakukan uji coba format sprint race pada tiga seri, musim ini.

    Formula 1

    Minggu, 5 Desember 2021

    Link Live Streaming F1 GP Arab Saudi: Menanti Reaksi Max Verstappen usai Kecelakaan di Kualifikasi

    Persaingan Max Verstappen vs Lewis Hamilton dapat disaksikan para penggemar balap di Champion TV 4

    Terpopuler Satu Pekan

    Keyword Populer

    Sepak Pojok

    X